Candi Borobudur, Yogyakarta

Yogya, Kota Pelajar yang Juga Asik Buat Liburan Keluarga

Yuk dishare!
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Buat kita, pulang kampung setiap tahun itu sudah wajib hukumnya. Tujuan utamanya cuma satu yaitu visiting our parents, melihat kondisi kesehatan mereka in person, ngobrol sama mereka, dan sekedar cerita soal masa kecil kita dulu. Tujuan lainnya? Ya banyak! Ga jauh-jauh dari kulineran dan travelling. Haha… Berhubung keluarga kandung saya sudah pada bertansisi dari Palembang ke Batam, pulang kampung tambah irit deh, karena cukup ke Semarang aja setiap liburan akhir tahun untuk mengunjungi orang tua dan keluarga suami. Tahun lalu, bukan cuma keluarga kecil Awita loh yang berangkat ke Semarang, tapi kita juga ngajak orang tua, tante, dan keponakan. Rame euy…

Home Sweet Home @ Semarang

Sam Poo Kong

Kita sampai di Semarang 2 hari sebelum Natal, agendanya berkunjung ke rumah ortu, kakak, dan nenek dari suami. Selain itu, kita juga mampir ke Sam Poo Kong, kelenteng legendaris di Semarang. Seneng banget sih. Momen yang super priceless karena kumpul-kumpul itu akan selalu dikenang sampai kapanpun. 🙂

Agenda berikutnya adalah liburan ke Yogya! Horaayyy… Kepingin banget dari dulu bisa selfie di Malioboro. I have dreamt about it since my junior high school dan akhirnya kesampaian juga setelah punya si kecil. Hehe… Kita berangkat dari Semarang dengan mobil pribadi, jadi bisa stop dimanapun dan kapanpun kita mau. Kalau kebelet pipis, tinggal stop di SPBU terdekat. Kalau laper, tinggal cari makan di restoran terdekat. Enak banget sih berangkat dengan kendaraan sendiri. Semua bisa kita atur sesuai keinginan sendiri.

Candi Borobudur

Dari Semarang kita menuju ke Magelang dulu karena pengen mampir ke Candi Borobudur. Sebenarnya semua udah pada pernah pergi ke Borobudur sih, kecuali keponakan kita aja yang belum. Tapi berhubung udah lama banget ga kesini, sekalian deh jalan-jalan. Dari Semarang ke Borobudur, kita tempuh sekitar 3 jam an. Harga tiket masuk Candi Borobudur adalah Rp30.000/dewasa dan Rp15.000/anak-anak. Parkir mobil harganya Rp10.000 flat dibayar di awal. Dibandingkan dengan tahun 2000 dulu, kita akui bahwa pemerintah semakin sukses membuat Borobudur sebagai tempat wisata, lebih komersil, lebih tertata, dan lebih rame berkali-kali lipat dari jaman dulu. Faktor lainnya mungkin karena kita juga pergi pas hari Natal, jadinya padet banget. Masih inget banget dulu tiket masuk cuma Rp5.000/orang, trus ga ada pagar, yang jualan juga ga serame sekarang. Perkembangannya saat ini luar biasa maju deh. Sayang, masih banyak copet. Handphone keponakan aja hilang dimaling saat berdesak-desakan beli tiket masuk. Jadi, hati-hati ya guys kalau di tempat wisata kayak gini, pasti rawan copet dan maling.

Dari pintu masuk ke Candi Borobudur jaraknya jauh banget karena sekarang sudah dibuat taman-taman gitu guys. Buat opa dan oma yang ikutan, ga sanggup deh jalan kaki sejauh itu. Makanya kita naik Kereta Mini biar ga capek, harganya Rp7.500/orang, sudah dapat air mineral 1 botol ukuran 330ml per orang. Good value juga sih. Soalnya disini panas banget, pasti perlu minum deh.

Nyampe di depan Borobudur, wooowww, so excited! Borobudur tetep keren kayak dulu, batu-batunya tetep terlihat kokoh. Anyway, tau ga kalau Borobudur itu hanya dibangun dengan meletakkan batu-batunya aja, ga disemen loh, jadi semua batu-batunya itu bisa diangkat. Masih ga percaya? Ini buktinya!

Batu Borobudur

Bukan cuma sekedar action, tapi batunya emang berat loh guys. Hehe… Amazing banget yah bangunan bersejarah kita. Setelah selfie-selfie disini, kita lanjut naik sampai paling atas, selfie, wefie, video, semua ada… Ga boleh dilewatin deh kalo soal foto-foto yah.

Puncak Borobudur

Happy life

Pemandangan dari atas pun super super cakep. Keindahan alam Indonesia memang luar biasa menawan dan menakjubkan ya guys! Setelah puas menyaksikan keindahan Borobudur, kita bergegas balik ke parkiran untuk menuju Yogyakarta. Waktu udah menunjukkan pukul 6 sore, tapi gelapnya udah kayak jam 7 malam di Batam. Sama halnya dengan di Semarang, kalau jam 5 subuh itu udah kayak jam 6 pagi di Batam, kotanya lebih cepat terang, juga lebih cepat gelap.

Dari Borobudur menuju Yogya, waktu perjalanannya sekitar 2 jam. Kita sampai di tengah kota sekitar jam 8 an, langsung deh cari tempat makan. Oma opa udah pada kelaperan, jadi mampir ke restoran yang dekat dengan hotel aja, Ayam Penyet Surabaya, rame banget. Banyak banget menu yang udah abis. Tersisa hanya ayam penyet dan cah kangkung aja. Hajaarrrr… Oma opa sampe makan dua piring nasi loh masing-masing. Bener laper kann….. 😀

Hari pertama kita nginep di Hotel Citradream. Super strategis karena dekat dengan Malioboro. Harganya Rp495.000/malam. Tergolong mahal sih, karena kita booking-nya last minute banget, hari itu juga baru pesan kamar. Situasi mendadak karena tadinya cuma mau nginap 1 malam di Hotel Grand Seriti Madani pas tanggal 26. Berhubung oma opa udah puas main di Semarang selama 3 hari, ke Yogya nya jadi dipercepat deh di tanggal 25 Desember, tambah 1 malam. Kebetulan juga, tanggal 25 Des, Hotel Grand Seriti udah full. Ya udah deh, cari alternatif hotel lainnya.

Untung banget sih nambah 1 malam, karena besoknya kita bisa puas belanja seharian di Malioboro. Sebelum belanja, selfie dulu yuk…

Malioboro

Tanggal 27, opa, oma, tante, dan keponakan kita langsung balik dari Yogya menuju Batam dengan direct flight Lion Air jam 12 siang. Bisa ikutan lihat Bandara Adisucipto deh… Pulang dari bandara, kita menuju Keraton Yogya, pengen lihat-lihat seperti apa sih tempatnya. Eh, udah sampai di parkiran, si kecil bobo syantieekkk pules banget. Ga tega mau bangunin. Akhirnya hanya bisa lihat parkirannya aja.

Gagal ke Keraton Yogya, kita langsung cabs menuju Bakmi Jowo Mbah Gito. Sebenernya kemarin malam sudah mampir kesini. Cuma, pas dateng, dibilangnya full, harus nunggu 2 jam untuk dapet makan. Gila aja nunggu segitu lama. Pelayannya bilang kalau mau balik lagi, besok sudah buka mulai jam 11 siang. Akhirnya kita sampai juga disana jam 10.59, menjadi tamu pertama di hari itu. Muahahaha…..

Bakmi Jowo Mbah Gito

Kita pesan Bakmi Kuah dan Bakmi Goreng. Dua-duanya ENAK! Boleh nih dicoba guys kalau mampir ke Yogya. Bedanya dengan bakmi Jawa lainnya, Mbah Gito pakai telor bebek dan ayam kampung sebagai bahan utama. Jos gandos banget deh guys… 😀

Setelah kenyang, kita langsung bertolak pulang ke Semarang. Kali ini perjalanan yang ditempuh lebih lama lagi, sekitar 5 jam karena jalannya lumayan padat. Suami teler nyetir sendirian. Ditawarin gantian nyetir, dianya ga mau. Ya sudah lah, sampai di Semarang langsung tepar dan istirahat.

Nah, untuk tahun ini, kita rencana pulang kampung di bulan Desember sekalian liburan ke kota lainnya, yaitu Surabaya. Ada rekomendasi tempat main di Surabaya yang wajib didatengin? Share dongg di comment bawah…

3 replies
  1. Sri murni
    Sri murni says:

    Bahagia sekali bisa keliling jogja bareng keluarga …. Satu keinginan kami yg blm kesampaian… Hehehe… BTW kasihan ya mbak HP ponakannya dicopet. Ini peringatan bgts buat pengunjung lain agar be careful…

    Reply

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *